TEHNIK TEHNIK PENDESKRIPSIAN SEMANTIK BAHASA PEMROGRAMAN

Tehnik tehnik pendeskripsian semantik bahasa pemrograman terdiri dari :
A. Operational Semantic
B. Denotational Semantic
C. Axiomatic Semantic
D. Algebraic Semantic
E. Structured Operational atau Natural Semantic

A. OPERATIONAL SEMANTIC
Dalam ilmu komputer , semantik operasional adalah cara untuk memberi makna pada program komputer dengan ketat dengan cara matematis. Pendekatan-pendekatan lain untuk menyediakan semantik formal bahasa pemrograman termasuk semantik aksiomatik dansemantik denotational .Semantik operasional untuk bahasa pemrograman menggambarkan bagaimana sebuah program yang valid ditafsirkan sebagai urutan langkah komputasi. Urutan ini maka adalah arti dari program. Dalam konteks program fungsional , langkah terakhir dalam urutan kembali nilai mengakhiri program. (Secara umum ada dapat nilai banyak kembali untuk program tunggal, karena program bisa nondeterministic , dan bahkan untuk program deterministik bisa ada urutan perhitungan banyak sejak semantik tidak dapat menetapkan apa urutan operasi tiba di nilai tersebut.)

Untuk pertama kalinya, konsep semantik operasional yang digunakan dalam mendefinisikan semantik Algol 68. Pernyataan berikut adalah kutipan dari laporan revisi 68 ALGOL:

Arti dari program dalam bahasa yang ketat dijelaskan dalam hal komputer hipotesis yang melakukan serangkaian tindakan yang merupakan penjabaran dari program tersebut. ( Algol68 , Bagian 2)
Penggunaan pertama istilah “operasional” semantik dalam arti sekarang ini disebabkan Dana Scott ( Plotkin04 ). Berikut adalah kutipan dari makalah Scott pada semantik formal, di mana ia menyebutkan “operasional” aspek semantik.
Hal ini semua sangat baik untuk bertujuan untuk lebih ‘abstrak’ dan pendekatan yang ‘bersih’ untuk semantik, tetapi jika rencana itu harus ada gunanya, aspek operasional tidak bisa sepenuhnya diabaikan. ( Scott70 )
Mungkin inkarnasi formal pertama semantik operasional adalah bahwa dari kalkulus lambda [ rujukan? ]. mesin Abstrak dalam tradisi darimesin SECD juga erat terkait.

B. DENOTATIONAL SEMANTIC
Dalam ilmu komputer , semantik denotational adalah sebuah pendekatan untuk meresmikan makna bahasa pemrograman dengan membangun objek matematika (denotations disebut) yang menggambarkan arti ekspresi dari bahasa. Pendekatan-pendekatan lain untuk menyediakan semantik formal bahasa pemrograman termasuk semantik aksiomatik dan semantik operasional .
Secara umum, semantik denotational berkaitan dengan menemukan objek matematika yang disebut domain yang mewakili apa yang program lakukan. Sebagai contoh, program (atau program frasa) yang mungkin diwakili oleh fungsi parsial, atau dengan Aktor diagram skenario acara , atau dengan permainan antara lingkungan dan sistem: ini adalah contoh umum domain.
Sebuah prinsip penting dari semantik denotational adalah bahwa semantik harus komposisi : denotasi dari sebuah frase program harus dibangun dari denotations dari yang subphrases .
C. AXIOMATIC SEMANTIC
semantik aksioma adalah sebuah pendekatan berdasarkan logika matematika untuk membuktikan kebenaran program komputer . Hal ini terkait erat dengan logika Hoare .
semantik aksioma mendefinisikan makna perintah dalam sebuah program dengan menggambarkan efeknya pada pernyataan tentang keadaan program. Asersi adalah pernyataan yang logis – predikat dengan variabel, dimana variabel menentukan keadaan program.
D. ALGEBRAIC SEMANTIC
Dalam logika , semantik aljabar adalah semantik formal berdasarkan aljabar. Misalnya, logika modal S4 dicirikan oleh kelas dari topologi aljabar boolean -yaitu, aljabar boolean dengan operator interior. logika modal lainnya ditandai dengan berbagai aljabar lainnya dengan operator. Kelas aljabar boolean logika proposisional ciri klasik, dan kelas Heyting aljabar proposisional intuitionistic logika .

E. STRUCTURED OPERATIONAL atau NATURAL SEMANTIC
The metalanguage semantik Alam (NSM) adalah teori linguistik dan makna, yang berbasis pendekatan praktis untuk analisis linguistik. Para pendukung terkemuka teori ini adalah Anna Wierzbicka di Universitas Nasional Australia yang berasal teori pada awal tahun 1970 (Wierzbicka 1972), dan Cliff Goddard di Australia University of New England (Dewi & Wierzbicka 1994, 2002).
Ahli bahasa dari sekolah NSM mengandalkan primitif semantik (atau bilangan prima semantik) untuk analisis (yaitu, sederhana, tak dapat dijelaskan, dan konsep-konsep universal lexicalized) dan parafrase reduktif (yaitu, melanggar konsep yang rumit ke dalam konsep sederhana).
Penelitian di kesepakatan pendekatan NSM luas dengan bahasa dan kognisi , serta bahasa dan budaya . Bidang-bidang utama penelitian termasuk semantik leksikal , semantik gramatikal , kata-kata dan pragmatik , serta komunikasi lintas budaya .
Bahasa dipelajari dalam kerangka-NSM termasuk Inggris , Rusia , Polandia , Perancis ,Spanyol , Melayu , Jepang , Cina , Korea , Ewe dan Timur Cree . [1]

Sumber :
http://en.wikipedia/wiki/Axiomatic_semantics
http://en.wikipedia.org/wiki/Denotational_semantics
http://en.wikipedia.org/wiki/operational_semantics
http://en.wikipedia.org/wiki/Natural_semantic_metalanguage
http://en.wikipedia.org/wiki/Syntax-directed_translation
http://blog.math.uny.ac.id/setomarsudi/tugas-tik/konsep-bahasa-pemrograman/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s